Kamis, 26 Desember 2013

Makalah Pemeriksaan CRP


BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar belakang
1.1.1 Pemeriksaan C-Reaktive Protein
Test C-Reaktive Protein (CRP) pertama kali ditemukan sebagai bahan dalam serum pasien dengan peradangan akut yang bereaksi dengan polisakarida C-(kapsuler) dari pneumococcus. Ditemukan oleh Tillet dan Francis Pada tahun 1930. Pada awalnya diperkirakan bahwa CRP adalah sekresi pathogen seperti peningkatan CPR pada orang dengan berbagai penyakit termasuk kanker. Namun penemuan sintesis hati menunjukan bahwa CPR adalah protein asli. Gen CRP terletak pada pertama kromosom (1q21-Q23). CRP adalah protein 224-residu dengan massa molar dari monomer 25.106 Da. Protein ini merupakan disc pentametric annular dalam bentuk dan anggota dari kecil family pentraxins.  
1.1.2 Definisi CRP
C-Reaktive Protein (CRP) adalah protein yang ditemukan dalam darah yang meningkat sebagai respon terhadap peradangan. Peran fisiologinya adalah untuk mengikat fosfokolin yang di ekspresikan pada permukaan sel-sel mati atau sekarat (dan beberapa jenis bakteri) untuk mengaktifkan system pelengkap melalui kompleks C1q. CRP disintesis oleh hati odalam menanggapi factor yang dilepaskan oleh makrofag dan sel-sel lemak (adipocytes).
CRP diklasifikasikan sebagai reaktan fase akut, yng berarti bahwa tingkat protein akan naik sebagai respon terhadap peradangan. Reaktan umum lainnya adalah fase akut termasuk tingkat sedimentasi eristosit (ESR) dan jumlah trombosit darah.
1.1.3 Peran C-Reaktive Protein
      CPR memiliki peran sebagai responfase akut yang berkembang dalam berbagai kondisi inflamasi akut dan kronis seperti bakteri, infeksi virus, atau jamur, penyakit inflamasi rematik dan lainnya. Keganasan, dan cedera jaringan atau nekrotis. Kondisi ini menyebabkan pelepasan sitokin interleukin-6 dan lainnya yang memicu sintesis CRP dan fibrinogen oleh hati. Selama respon fase akut, tingkat CRP meningkat pesat dalam waktu 2 jam dari tahap akut dan mencapai puncaknya pada 48 jam. Dengan resolusi dari respon fase akut, CRP menurun  dengan relatif pendek selama 18 jam. Mengukur tingkat CRP merupakan jendela dalam melihat untuk penyakit menular dan inflamasi. Secara tepat, peningkatan ditandai di CRP terjadi dengan nekrosis peradangan, infksi, trauma, dan jaringan, keganasan dan gangguan autoimun. Sejumlah besar kondisi berbeda yang dapat meningkatkan produksi CRP, peningkatan tingkat CRP juga tidak dapat mendiagnosa penyakit tertentu. Peningkatan tingkat CRP dapat memberikan dukungan untuk kehadiran penyakit inflamasi seperti rheumatoid arthritis, polimyalgia rheumatica atau raksasa-sel arteritis.
      Peran fisiologis CRP adalah untuk mengikat fosfokolin diekspresikan pada permukaan sel-sel mati atau sekarat (dan beberapa jenis bakteri) untuk mengaktifkan system pelengkap. CRP mengikat fosfokolin pada mikroba dan sel-sel rusak dan meningkatkan fagositosis oleh makrofag. Dengan demikian, CRP berpatisipasi dalam pembersihan sel nekrotik dan apoptosis.
      CRP merupakan anggota dari kelas fase akut reaktan, sebagai tingkat yang meningkat secara dramatis selama proses inflamasi yang terjadi dalam tubuh. Kenaikan ini disebabkan oleh kenaikan konsentrasi plasma IL-6, yang diproduksi terutama oleh makrofag serta adipocytes. CRP mengikat fosfokolin pada mikroba yang berguna untuk membantu dalam melengkapi mengikat sel-sel asing dan rusak dan meningkatkan fagositosis oleh makrofag (opsonin fagositosis dimediasi), yang mengekspresikan reseptor untuk PRK. Hal ini juga diyakini memainkan satu peran penting dalam kekebalan bawaan, sebagai sistem pertahanan awal terhadap infeksi. CRP naik sampai 50.000 kali lipat dalam peradangan akut, seperti infeksi. Keadaan ini naik diatas batas normal dalam waktu 6 jam, dan puncaknya pada 48 jam. Sel yang setengah hidup adalah konstan, dank arena itu tingkat terutama ditentukan oleh tingkat produksi (tingkat keparahan penyebab pancetus).
1.1.4 Penyebab CRP meningkat
      Secara umum, penyebab utama CRP meningkat dan penanda peradangan lainnya adalah luka bakar, trauma,infeksi,peradangan,aktif inflamasi arthritis dan kanker tertentu.
1.1.5 Penggunaan CRP dalam test diagnostik
                  CRP digunakan terutama sebagai penanda peradangan. Selain gagal jantung, ada factor-faktor diketahui beberapa yang mengganggu produksi CRP. Mengukur dan mencatat nilai CRP berguna dalam menentukan perkembangan penyakit atau efektifitas pengobatan. Darah biasanya dikumpulkan dalam tabung untuk memisahkan serum, dianalisis dalam laboratorium medis. Berbagai metode analisis yang tersedia untuk penentuan CRP seperti ELISA, immunoturbidimetri,cepat immunodifusi dan visual aglutinasi. Pada test High Sensitivity CRP (hs-CRP) berguna untuk mengukur kadar CRP rendah dengan menggunakan laser nephometry. Test ini memberikan hasil dalam 25 menit dengan sensitivitas turun menjadi 0,04 mg/L.
      Konsentrasi normal dalam serum manusia yang sehat biasanya lebih rendah dari 10 mg/L, sedikit meningkat dengan penuaan. Tingkat yang lebih tinggi ditemukan pada akhir hamil wanita, peradangan dengan ringan dan infeksi virus dengan nilai 10-40 mg/L, pada peradangan aktif, infeksi bakteri memiliki 40-200 mg/L, dan untuk kasus infeksi barat oleh bakteri dan luka bakar mendapatkan nilai >200 mg/L dalam darah.
      CRP memiliki refleksi lebih sensitive dan akurat dari respon fase akut dibandingkan ESR. Oleh karena itu, kadar CRP terutama dittentukan oleh tingkat produksi (dan karenanya tingkat keparahan penyebab pancetus). Dalam 24 jam pertama, ESR mungkin normal dan CRP meningkat. CRP kembali normal lebih cepat daripada ESR dalam respon terhadap terapi.
1.1.6 Penggunaan CRP untuk penyakit jantung
      Dalam penelitian yang melibatkan sejumlah besar pasien, tingkat CRP tampaknya berkolerasi dengan tingkat resiko jantung. Bahkan CRP setidaknya bertindak sebagai prediksi risiko jantung seperti kadar kolesterol. Karena komponen inflamasi dari aterosklerosis, peningkatan kadar CRP telah dikaitkan dengan penyakit kardiovaskuler. Namun, berdasarkan data yang tersedian saat ini tidak dapat dianggap sebagai factor resiko independe untuk penentu penyakit kardiovaskuler. Penyakit resiko lainnya untuk penyakit kardiovaskuler, termasuk tekanan darah tinggi (hipertensi), DM, kolesterol darah tinggi, usia, merokok, obesitas dan riwayat keluarga penyakit jantung mungkin berkolerasi dengan peningatan kadar CRP.
1.2  Rumusan masalah
Bagaimanakah prosedur pemeriksaan CRP ?
1.3  Tujuan
Untuk mengetahui adanya peradangan pada pasien
1.4  Manfaat
Agar mampu melakukan pemeriksaan CRP secara baik dan benar






BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Prosedur Kerja Pemeriksaan immune Metode CRP
  1. Kualitatif
1.      Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan.
2.      Ditambahkan 50 µL serum ke dalam cyrcle I.
3.      Pada cyrcle II ditambahkan 1 tetes control positif.
4.      Pada cyrcle III ditambahkan 1 tetes control negative.
5.      Ditambahkan 1 tetes Latex pada masing – masing cyrcle.
6.      Digoyang – goyangkan cyrcle dan diamati aglutinasinya.
  1. Kuantitatif
1.      Disiapkan  alat dan bahan yang diperlukan.
2.      Ditambahkan 50 µL serum pada cyrcle I.
3.      Pada cyrcle I, II, III, ditambahkan  50 µL Pz dan 1 tetes latex.
4.      Dicampur larutan pada cyrcle I dan dipindahkan 50 µL larutan dari cyrcle I ke cyrcle II.
5.      50 µL larutan dari cyrcle II  dipindahkan ke cyrcle III.
6.      50 µL larutan dari cyrcle III dipindahkan ke cyrcle IV.
7.      Diamati aglutinasi yang terjadi.











BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pemeriksaan CRP dapat dilakukan dengan metode kualitatif dan kuantitatif.
3.2 Saran
Adapun saran yang dapat disampaikan antara lain :
1. Serum yang digunakan sebaiknya tidak lisis
2. Reagen yang digunakan tidak kadaluwarsa
3. Dibutuhkan ketelitian saat pembacaan adanya aglutinasi

Daftar pustaka
Armantonny.2013.Pemeriksaan CRP. (Online)   

Touogiie.2011.Kumpulan artikel kesehatan. (online). http//www.medicinet.com/c-rektive protein test crp/article.html . diakses pada tanggal 26 Desember 2013

Wikipedia.2012.CRP (C-Reaktive Protein ). (Online) http://en.wikipedia.org/wiki/C-reaktive-protein.html . diakses pada tanggal 27 Desember 2013